Demon Slayer : Siapakah Ayah Tanjiro & Nezuko apakah itu Tanjuro Kamado?

Tanjuro Kamado
@cbr

Meski meninggal sebelum seri dimulai, Tanjuro Kamado adalah salah satu karakter paling menarik di Demon Slayer.
Hinokami Kagura, alias Sun-Breathing, adalah salah satu misteri terbesar di Demon Slayer . Teknik Pernapasan yang paling kuat dan asli pernah digunakan oleh seorang pria yang pertemuannya dengan Muzan Kibutsuji masih menakutkan Leluhur Iblis hingga hari ini. Tanjiro Kamado adalah satu-satunya (dikenal) pengguna Hinokami Kagura yang masih hidup, tetapi tidak seperti Pernapasan Air yang ia pelajari dari mantan Hashira Sakonji Urokodaki, Tanjiro mempelajari Pernapasan Matahari dari ayahnya dan mendiang Nezuko, Tanjuro Kamado.

Jadi pertanyaannya sekarang adalah: siapa Tanjuro Kamado itu? Dan mengapa seorang pembakar arang yang tinggal di gunung adalah ahli dari versi paling kuat dari Gaya Pernapasan yang digunakan oleh Korps Demon Slayer ?
Tanjuro Kamado jelas bukan Pembunuh Iblis, mengingat keluarga tersebut menyimpan catatan yang menunjukkan Kamado sebagai pembakar arang dari beberapa generasi ke belakang. Tidak seperti keluarga Rengoku yang membentuk dinasti Pembunuh Iblis, Kamado bahkan tidak mengetahui keberadaan iblis sampai malam yang menentukan dimana Kibutsuji terjadi di rumah mereka dan membantai mereka semua. Meskipun Tanjuro bukan Pembunuh Iblis, Muzan beruntung dia sudah meninggal saat penjahat menyerang Kamado, karena Tanjuro adalah master Pernapasan Matahari yang sangat dia takuti.

Tanjuro meninggal karena penyakit beberapa saat sebelum peristiwa Bab/Episode 1 dari Demon Slayer . Tanjiro mengingat ayahnya sebagai pria lemah lembut yang akan menari Hinokami Kagura setiap tahun, bahkan saat kesehatannya mulai menurun. Hinokami Kagura dan Sun-Breathing adalah satu yang sama, namun Tanjuro tidak menggunakannya untuk membunuh setan, melainkan sebagai tarian ritual dan bentuk doa untuk menangkal luka dari api yang mereka kerjakan sebagai pembakar batu bara. Tanjiro mencatat bahwa ayahnya dapat melakukan tarian Hinokami sepanjang malam, bahkan dalam cuaca dingin dan menderita penyakitnya tanpa merasa lelah sedikitpun.
Pengaruh Tanjuro pada Demon Slayer adalah melalui hubungannya dengan putranya, karena tidak jelas seberapa banyak yang diingat Nezuko tentang dia. Dia sepertinya sedang mempersiapkan Tanjiro untuk menjadi pewarisnya dalam mewariskan Hinokami Kagura. Dalam kilas balik selama arc “Infinity Castle” manga yang belum menjadi animasi, hanya beberapa minggu sebelum Tanjuro meninggal, dia membawa Tanjiro ke hutan untuk menghadapi beruang besar yang telah memakan beberapa orang di dekatnya.

Tanjiro kagum karena ayahnya tahu beruang itu ada di sana, meskipun itu tidak membunyikan bel alarm yang mereka pasang. Dengan kapak tangan yang terlalu kecil untuk digunakan melawan hewan sebesar itu, Tanjuro memenggal beruang itu dalam sekejap mata. Jadi, Tanjuro tidak hanya dapat menggunakan penguasaan Hinokami Kagura untuk tariannya, tetapi dia juga seorang pejuang yang hebat meskipun kesehatannya buruk.

Tanjuro Kamado memiliki tanda di kepalanya yang mirip dengan bekas luka Tanjiro sendiri, mengidentifikasi Tanjuro sebagai pengguna Sun-Breathing terpilih . Ini menegaskan implikasi Shinjuro Rengoku bahwa Sun-Breathing adalah takdir. Muzan Kibutsuji terkenal anti-Sun-Breathing, jadi untungnya dia tidak menyerang Kamado sampai Tanjuro meninggal. Penguasaan Sun-Breathing Tanjiro sendiri hampir pasti merupakan harapan terbesar Korps Pembunuh Iblis untuk membersihkan Jepang dari setan. Jika Tanjuro telah hidup cukup lama untuk melatih putranya dengan benar dalam Pernapasan Matahari — atau bertarung menggunakan penguasaan Gayanya sendiri — Pembunuh Setan mungkin merupakan seri yang jauh lebih pendek .