Film  

Ezra Miller mengaku tak bersalah atas tuduhan perampokan

Jakarta (ANTARA) – Bintang “The Flash”, Ezra Miller, mengaku tidak bersalah atas tuduhan perampokan di pengadilan Vermont pada Senin (17/10) pagi waktu setempat.

Disiarkan Variety, Selasa, Miller yang didakwa melakukan perampokan di rumah penduduk dan pencurian kecil akan mendapat hukuman maksimal 26 tahun penjara jika terbukti bersalah atas kedua tuduhan tersebut.

Miller muncul di Pengadilan Tinggi Bennington secara virtual dengan pengacaranya. Aktor tersebut dituduh membobol sebuah kediaman di Stamford, Vt., pada 1 Mei.

Setelah melakukan penyelidikan pada

saat itu, Polisi Negara Bagian Vermont menemukan beberapa botol alkohol yang hilang dari properti tersebut saat pemilik rumahnya tidak ada. Usai mengumpulkan pernyataan dan meninjau rekaman kamera pengawasan, polisi mendakwa Miller dengan tindak pidana pencurian.

Tuduhan pencurian kecil itu menyatakan bahwa barang-barang yang dicuri bernilai total kurang dari 900 dolar Amerika.

Tuduhan kejahatan perampokan memiliki maksimum hukuman 25 tahun penjara dan denda maksimum 1.000 dolar. Sedangkan tuduhan pencurian maksimum satu tahun dan denda serupa 1.000 dolar.

Miller juga setuju untuk tidak melakukan kontak dengan pemilik rumah atau kembali ke kediaman tersebut.

“Ezra Miller pagi ini mengaku tidak bersalah atas satu tuduhan perampokan dan satu tuduhan pencurian kecil di Pengadilan Tinggi Vermont dan menerima persyaratan pengadilan untuk tidak menghubungi atau memasuki rumah penduduk,” ujar pengacara Miller, Lisa B. Shelkrot.

“Ezra ingin menerima cinta dan dukungan dari keluarga dan teman-temannya, yang menjadi hal penting dalam kesehatan mentalnya,” lanjut Lisa.

Tuduhan Vermont hanyalah beberapa kontroversi dan masalah hukum yang dihadapi Miller dalam beberapa bulan terakhir. Aktor tersebut ditangkap di Hawaii dua kali dalam waktu satu bulan, pertama karena perilaku tidak tertib dan pelecehan dan kemudian untuk serangan tingkat dua kurang dari empat minggu kemudian.

Miller tidak mengajukan keberatan atas tuduhan penyerangan dan membayar denda 500 dolar dan biaya pengadilan 30 dolar. Tuduhan pelecehan itu kemudian ditolak.

Miller juga dituduh mencekik seorang wanita di bar Islandia dan melecehkan wanita lain di rumahnya di Berlin.

Pada bulan Agustus, Miller meminta maaf atas perilakunya di masa lalu dan mulai menjalani perawatan kesehatan mental.

“Setelah baru-baru ini melewati masa krisis yang hebat, saya sekarang mengerti bahwa saya menderita masalah kesehatan mental yang kompleks dan telah memulai perawatan berkelanjutan,” kata Miller.

“Saya ingin meminta maaf kepada semua orang bahwa saya khawatir dan kesal dengan perilaku saya di masa lalu. Saya berkomitmen untuk melakukan perawatan yang diperlukan untuk kembali ke tahap yang sehat, aman dan produktif dalam hidup saya,” lanjut Miller.

Setelah diperkenalkan sebagai superhero DC the Flash di “Justice League” tahun 2017, film solo Miller “The Flash” akan dirilis pada 23 Juni 2023, setelah banyak penundaan.

Baca juga: Ezra Miller cari bantuan profesional atasi masalah kesehatan mental

Baca juga: Ezra Miller didakwa atas kasus pencurian

Baca juga: Ezra Miller ditangkap lagi di Hawaii

Penerjemah: Maria Cicilia Galuh Prayudhia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2022